RSS

Thursday, October 3, 2013

IMaN YG BeNaR MeMBuaHKaN aMaL SoleH

Sudah lama tidak menulis di blog. Hampir-hampir 2 tahun sebenarnya. Dikongsikan status fb saya.

 Baru habis membaca sebuah kisah motivasi yang diceritakan oleh Dr. Khalid bin Jabir seorang pakar Jantung dan Pendakwah, dalam satu ceramahnya.

 Ia mengisahkan tentang seorang ibu yang sangat tabah menghadapi ujian yang menimpa anaknya. Ujian demi ujian dihadapi anaknya, diuji dengan penyakit-penyakit kronik yang sangat bahaya. Jantung berhenti berdenyut buat berapa ketika, ketumbuhan di kepala, luka parah dalam paru-paru, lumpuh dan sebagainya. Sedangkan –ketika itu- itulah satu-satunya anaknya yang dia miliki setelah 17 tahun berkahwin.

 Namun, setiap kali ujian berat yang menimpa anaknya, si ibu bersabar dan sentiasa mengucapkan kalimah ‘Alhamdulillah’ dengan maksud segala puji hanyalah bagi tuhan, serta berdoa dengan penuh tawakkal dan yakin kepada Allah, tanpa mengeluh sedikitpun. Dr. Khalid bin Jabir menyedari tentang perkara ini, kemudian bertanya kepada si suami , apakah rahsia kesabaran dan redha luar biasa yang dimiliki oleh isteri beliau , maka jawab si suami.,

 أنا متزوج من هذه المرأة منذ 19 عاما وطول هذه المدة لم تترك قيام الليل إلا بعذر شرعي وما شهدت عليها غيبة ولا نميمة ولا كذب واذا خرجتُ من المنزل أو رجعتُ إليه تفتح لي الباب وتدعو لي وتستقبلني وترحب بي وتقوم بأعمالها بكل حب ورعاية وأخلاق وحنان ويكمل الرجل حديثه ويقول يا دكتور لا أستطيع بكل هذه الأخلاق و الحنان الذي تعاملني به زوجتي أن أفتح عيني فيها حياءً منها وخجلا ً

 " Saya berkahwin dengan wanita ini semenjak 19 tahun yang lalu, dan sepanjang tempoh itu, dia tidak pernah meninggalkan Qiamullail melainkan dengan sebab uzur syarie, dan saya tidak pernah melihatnya mengumpat, berbohong dan juga mengadu domba. Apabila saya pulang ke rumah, dia membuka pintu dan menyambutku, dan melaksanakan kewajipannya dengan penuh cinta, akhlak dan kasih-sayang "

Kemudian si suami menyambung,

 “ Wahai doktor, sungguh, saya sangat malu pada isteri saya dengan semua kebaikan-kebaikannya itu “

 Benar. Sifat 'sabar dan redha dengan ujian' adalah buah dari Iman yang benar pada janji Allah serta Qada' dan Qadar-Nya. Dan buah iman bukan sahaja pada perkataan sahaja , namun ia adalah yang terzahir pada tindakan dan perbuatan kita yang lain. Itulah contoh ketenangan hidup seorang muslim yang benar pada aqidahnya, ibadahnya dan akhlaknya. Ketenangan ini tidak akan didapati melainkan dengan menyerahkan diri kita kepada islam sepenuhnya. Sama-sama memperbaiki diri kita.

2 comments:

فراس الزهرأ said...

Kisah yang menyentap iman.

Teruskan penulisan. Semoga berbuah pahala.

Barokallah feek.

Muhammad Fathi Anwar Mohamad Azmi said...

tahniah shauqi..akhirnye enta berjaya update blog enta dngn segala susah payah.. semoga kita smua terus istiqamah dalam penulisan demi kemaslahatan dakwah..

memetik motto kite:

"Dakwah kekal dengan tinta"

Post a Comment